Untuk berbuat salah adalah manusia terutama dalam batas meja poker

Untuk berbuat salah adalah manusia terutama dalam batas meja poker – Di mana saya melakukan kesalahan?

Mungkin saya seharusnya lebih bijaksana. Setelah bermain beberapa saat, aku baru sadar bahkan ketika aku mendapati diriku terus-menerus mengalir. Itu terjadi empat dari enam tangan yang saya kehilangan. Beberapa bahkan merupakan ketukan buruk; lawan tidak punya urusan memanggil sungai dengan begitu sedikit keluar. Itu mahal.

Tangan terbaik kedua cukup mahal. Pada awalnya saya hanya mengabaikannya, meyakinkan diri saya bahwa keberuntungan saya pasti akan berubah. Itu tidak. Sebelum saya menyadarinya, saya telah kehilangan buy-in asli saya dan membeli lebih banyak – dan lebih banyak – keripik karena saya menderita konsekuensinya.

Ngomong-ngomong, setelah beberapa tangan sungai, aku perhatikan tebinganku lebih sering dipanggil. Saya menduga itu ada hubungannya dengan gambar meja saya: Saya sekarang adalah “pecundang,” dikonfirmasi oleh saya harus membeli lebih banyak dan lebih banyak chip saat permainan berlangsung kunjungi garenaqq.

“Saya berhak mendapat bagian dari keberuntungan saya,” saya meyakinkan diri sendiri. Ya, memang benar saya tidak pernah membuat flush setelah menjatuhkan diri empat sampai beberapa kali; saya juga tidak mengisi setelah menjatuhkan satu atau dua pasang.

Setelah kehilangan lebih banyak chip daripada yang seharusnya saya izinkan untuk “berinvestasi,” akhirnya saya bangkit dan pulang. Besok akan menjadi hari lain – kesempatan lain untuk menambah kemenangan poker saya. Sementara itu, saya menenangkan hati nurani saya dengan mengingatkan diri saya bahwa, sementara saya adalah pecundang besar malam itu, saya masih jauh di depan untuk tahun ini.

Saya tahu saya hanya manusia. Dan saya membuktikannya kepada diri saya sendiri ketika bermain dalam permainan hold’em batas $ 4-8 di kasino lokal. Sampai malam itu, saya telah mengalami musim yang hebat, memenangkan lebih dari 85% sesi saya tahun ini. Dan kemudian: WHAM! Kerugian besar! Saya tidak berpikir itu karena saya terlalu percaya diri.