Tangan Poker yang berpotensi sebuah ancaman kehilangan

Tangan Poker yang berpotensi sebuah ancaman kehilangan – Kita semua bermimpi pada kesempatan tertentu. Saya memiliki malam ketika saya bermimpi tentang poker. Baru-baru ini saya memiliki mimpi yang begitu jelas, sepertinya itu benar-benar terjadi, dan berulang-ulang sepanjang malam. Saya sangat senang itu hanya mimpi. Saya harus bertanya-tanya apakah ada pesan di sini untuk saya.

Seperti kebanyakan pemain poker, saya adalah pemain rekreasi yang sangat menikmati tantangan dan kegembiraan bermain hold’em batas $ 4- $ 8 dengan 1/2 Kill. Menjadi konservatif, dalam membuat keputusan, saya selalu berusaha menghindari judi, dengan fokus pada tangan yang masuk dalam kategori “investasi.” Saya mencoba mempertaruhkan uang saya hanya di tangan yang menawarkan ancaman kehilangan paling sedikit, dan probabilitas keberhasilan tertinggi – yaitu menang. Untuk itu, saya biasanya menggunakan Algoritma Hold’em George Epstein. Seperti pepatah pebisnis sukses, saya berhati-hati ketika menginvestasikan dolar yang diperoleh dengan susah payah.

Tidur saya terganggu oleh mimpi yang terus-menerus ini. Saya tahu itu mimpi karena membangunkan saya beberapa kali di malam hari. Akhirnya, untuk menghindari bentuk siksaan ini, saya bangkit dari tempat tidur dan bergegas ke komputer saya untuk menulis tentang mimpi ini – dan untuk melepaskannya dari dada saya. Mungkin ada pesan dalam mimpi ini untuk Anda.

Saya berada di Big Blind dan menatap klub Q-7. Menjadi seorang “investor” dan menghindari “judi,” jika saya tidak berada di blind, saya akan mengoleskan kartu hole itu tanpa mengedipkan mata. Tapi tidak ada kenaikan sebelum kegagalan, jadi saya bisa melihatnya tanpa investasi lebih lanjut. Jangan pernah menolak kartu “bebas”, seperti kata pepatah.

Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi kegagalan. (Saya ingat dengan jelas satu kesempatan ketika saya berada dalam situasi yang sama, memegang 2-3 dari Big Blind kunjungi https://playbet88.bet/, dan bisa melihat kegagalan secara gratis. Pada kesempatan itu, kegagalan itu 2-2-3, memberi saya kesempatan untuk rumah penuh tersembunyi yang tak seorang pun akan impikan. Sungguh pot besar yang saya menangkan waktu itu!

Dalam mimpiku, memegang klub Q-7 di Big Blind, kegagalan terjadi: Qh-10c-6h. Itu memberi saya pasangan teratas di papan tulis serta tiga untuk undian klub flush. Saya keluar bertaruh untuk mengimbangi lapangan bermain, untuk memberi pasangan saya Queens kesempatan terbaik untuk tetap memimpin. Tiga lawan disebut – tidak ada kenaikan gaji; dan kita semua melihat gilirannya: 7d. Itu memberi saya dua pasang, Ratu dan tujuh; kemungkinan akan menjadi tangan terbaik pada saat ini. Tapi itu rentan. Jadi, sekali lagi saya bertaruh untuk semakin tipis lapangan. Dua lawan dipanggil.

Sungai adalah yang ke-6, menempatkan enam berenam di papan tulis. Saya percaya dua-pasangan saya, Ratu dan tujuh, masih merupakan tangan terbaik. Kali ini saya bertaruh untuk nilai, berharap untuk meningkatkan ukuran pot. Yang mengejutkan saya, seorang pemain posisi akhir mengangkat taruhan saya.

Mungkinkah dia melakukan perjalanan berenam di sungai? Tentu saja, itu kemungkinan. Dia adalah pemain yang cukup longgar, sering mengejar, dan mungkin akan memanggil semua setelah menjatuhkan enam berenam.

Tak perlu dikatakan, saya harus memanggil kenaikan gaji. Dengan cepat dan bangga, dia membuka kartu hole-nya: 5s-6h. Enam perjalanannya telah “mencuri” pot dari saya di sungai. Dan, lebih dari itu, itu adalah beat yang buruk karena ia hanya memiliki dua out sebelum sungai. Ah, kartu sungai.

Seperti yang saya katakan, mimpi ini membangunkan saya dan terulang lagi – membuat saya “gila.”

Di sisi positifnya, saya belajar dari mimpi ini: (1) “Yah, itu poker” – apa pun bisa terjadi. (2) Tidak pernah heran bagaimana tangan berkembang. (3) Anda tidak memiliki kendali atas geladak. Dan (4) selalu “berinvestasi” – jangan “bertaruh” – saat bermain poker.

Syukurlah, itu hanya mimpi; lebih seperti mimpi buruk yang mengerikan.